Kepala WHO Optimistis Covid akan Dikalahkan pada 2022

Dipublikasikan oleh Ruang Pengetahuan pada

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesu, mengatakan dia optimis pandemi virus corona akan dikalahkan pada 2022.

Syaratnya, negara-negara di dunia bekerja sama untuk menahan penyebarannya. Pernyataan itu diungkapkan pada Malam Tahun Baru, Sabtu, 1 Januari 2022.

Dr Tedros Adhanom Ghebreyesu memperingatkan terjadinya nasionalisme sempit dan penimbunan vaksin dalam perayaan tahun baru.

Komentarnya muncul dua tahun sejak WHO pertama kali diberitahu tentang kasus jenis pneumonia yang tidak diketahui di China.

Kasus Covid global sekarang mencapai 287 juta, sementara hampir 5,5 juta orang telah meninggal.

Di seluruh dunia, orang-orang merayakan Tahun Baru tetapi perayaannya tidak terdengar, dengan banyak negara yang ingin mencegah orang banyak berkumpul.

Virus corona tetap menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari: penyakit yang telah menutup perbatasan, memisahkan keluarga dan di beberapa tempat membuat tidak terpikirkan untuk keluar rumah tanpa membawa masker.

Terlepas dari semua itu, Dr Tedros memberikan nada positif dalam pidatonya. Dia mencatat sekarang ada lebih banyak alat untuk mengobati Covid-19.

Tetapi dia memperingatkan ketidaksetaraan yang terus berlanjut dalam distribusi vaksin meningkatkan risiko virus berkembang.

“Nasionalisme yang sempit dan penimbunan vaksin oleh beberapa negara telah merusak kesetaraan dan menciptakan kondisi ideal untuk munculnya varian Omicron, dan semakin lama ketidakadilan berlanjut, semakin tinggi risiko virus berkembang dengan cara yang tidak dapat kita cegah atau prediksi,” ujarnya.

“Jika kita mengakhiri ketidakadilan, kita mengakhiri pandemi,” paparnya.

Dalam komentarnya, Dr Tedros juga menyinggung rendahnya tingkat vaksinasi. Sementara sebagian besar populasi di Eropa dan Amerika telah menerima satu dosis, target WHO untuk tingkat vaksinasi penuh di 40% dari setiap negara pada akhir tahun 2021 telah terlewatkan di sebagian besar Afrika.

Baca Juga  Peretas Korea Utara Berulah, Bobol Cryptocurrency

Dr Tedros sebelumnya mengkritik negara-negara kaya karena “melahap” pasokan vaksin global, memvaksinasi sepenuhnya sebagian besar populasi mereka, sementara negara yang lain masih menunggu dosis pertama mereka.

WHO telah menetapkan tujuan baru untuk 2022: memvaksinasi 70% orang di semua negara pada Juli untuk mengakhiri pandemi.